Thursday, December 6, 2018

'BAWANG' MASUK DALAM MIMPI



Assalamualaikum…


Kembali bersiaran di blog ini. Semua sedia maklum, sekarang di bulan terakhir tahun 2018, musim cuti sekolah dan musim hujan. Setiap tahun pun begitu bukan. Sewaktu saya menaip tulisan ini, cuaca di luar rumah mendung dan kemungkinan besar akan hujan sekejap lagi. Cuaca di dalam hati berselang seli mendung ya, cerah pun ya.


Sebenarnya, perasaan bercampur-campur hendak marah pun ya, hendak gelak pun ya, tetapi lebih menghala ke arah rasa lucu dan nak gelak.


Tajuk petang ini – ‘BAWANG’ masuk dalam mimpi. ‘BAWANG’ di sini merujuk kepada tukang gossip, orang yang suka mengumpat orang lain, sesedap garam aji mengikut seleranya.


Ceritanya begini, sepupu saya anak kepada adik arwah bapa saya mesej nak datang KL sekali dengan isterinya. Katanya datang hendak berjalan-jalan, release tension kerja, sambil shopping tentunya. Bermula 27/11/2018 sampai ke tarikh 2/12/2018, kami manfaatkan sepenuhnya masa yang ada untuk berjalan-jalan santai sambil bergambar di KL Tower, KLCC, sekitar Jalan TAR sehingga SOGO, I City, Putrajaya serta shopping ole-ole untuk keluarga di kampung dan diri sendiri di GM Klang dan Kenanga (KWC). Perjalanan sepenuhnya menggunakan public transport. Awal-awal lagi saya sudah maklumkan sepupu tentang ini.


Setiap perjalanan saya check in di fb, dan sudah tentu gambar juga dimuat naik di fb. Selain yang dikongsi di group whatsapp family. Dah jadi kebiasaan setiap kali family berkunjung di tempat kami di Klang ini, mana-mana tempat sekitar KL/Selangor yang kami pergi saya akan ‘hebahkan’ di fb. Perkongsian kegembiraan bersama keluarga dan rakan-rakan fb. Sama seperti yang orang lain buat.


Dalam pada saya check in dan muat naik gambar di fb, saya ada terbaca beberapa status reversed berkaitan orang lain jangan cemburu, dengki dengan percutian orang lain. Sebelum itu, di fb saya ada melihat ribut minda tentang isu ibu bapa menayang result peperiksaan anak mereka. Ada yang gembira, ada yang suka dan tak suka pun ada, bermacam warna perasaan.


Sebab kenapa tulisan ini terhasil, malam tadi tiba-tiba saya mimpi pelik ada orang marah dekat saya. Dia marah sebab saya muat naik gambar selfie, check in di tempat-tempat yang saya sebut di perenggan atas tu…katanya saya menunjuk-nunjuk padahal kawasan KL saja pun. Kemudian saya bidas (dalam mimpi tu juga hahaha…gaduh dalam mimpi lah ni, fuh dahsyat kan) saya dan suami sudah 18 tahun duduk KL/Selangor. Dalam tempoh 18 tahun itu semestinya kami sudah terlalu biasa melihat dan mengunjungi hotspot pelancongan di sekitar KL/Selangor ini.


Apabila ada keluarga datang, walaupun kami dah bergambar entah berapa ratus kali di tempat yang sama… tapi kita tetap bergambar bersama atau selfie kerana kita menyantuni keluarga yang datang sesekali itu. Dahsyat tak  puak ‘BAWANG’ ni, sampai ke mimpi kita dibawangnya kah kah kah…aduilah hahaha…sampai macam tu sekali kan. Namanya pun mimpi, orang kata mimpi mainan tidur, so perasaan saya tu lebih menghala ke arah lucu mengimbas kembali mimpi semalam.


Walaupun begitu… kita sedia maklum dalam hidup kita ini sentiasa ada yang suka mahupun benci dengan setiap apa yang kita lakukan. Yang penting kita fokus dengan kehidupan kita, jangan difikirkan sangat apa yang orang lain fikir tentang kita, asalkan kita tak buat jahat, tak perlu fikir yang bukan-bukan. Tak baik berprasangka yang buruk-buruk.


Entah kenapa jadi begitu…mungkin persekitaran di fb yang terlalu toksik agaknya. Contoh, di page hiburan yang memaparkan kisah-kisah artis kita, lihat saja komen…hmmm kadang tu tajuk berkaitan pengkongsian artis tu dapat cahaya mata setelah bertahun-tahun berusaha. Pun ‘dibawangkan’ juga alahai…semua serba tak kena…bawang…bawang…sudah-sudahlah tu, sama-samalah kita tinggalkan benda-benda yang tak mendatangkan faedah pun. Gossip memanjang yang digossip tu aman tenang jer hidup, yang tukang gossip? Jadilah seperti mata lebah, jangan jadi mata lalat.

love,

monalizahrais,

Klang, Selangor

6 Disember 2018

Khamis




Monday, October 29, 2018

'IMPIAN JADI NYATA'

Assalamualaikum…

Cuaca di luar rumah cerah sejak pagi sehingga jam ini, cuaca di hati pun cerah, Alhamdulillah. Tajuk hari ini ‘impian jadi nyata’. Tapi kenapa ‘impian jadi nyata’ bukan impian jadi nyata? Kadang-kadang ada benda yang kita nak capai menjadi realiti, tapi bukan 100% seperti yang kita harapkan, menjadi realiti dalam bentuk lain yang paling hampir atau tercapainya impian itu setelah kita lupa dengan sendirinya…tiba-tiba kita terrr…ingat eh kita pernah nak jadi seperti itu sebelum ini.

Semua orang mengalaminya…beza pada kisah kita yang berlainan warna. Ini kisah saya. mungkin hanya cerita biasa-biasa saja tapi pada diri saya sendiri, ada makna yang tersendiri (amboi, mood sentimental dah masuk dah).

@mangga@
Semalam semasa saya sidai baju di belakang rumah, pandangan saya terlihat pokok mangga jiran sedang berbuah lebat, sambil sidai baju gerak fikir saya menjadi lebih berwarna seakan kanvas lukisan membayangkan alangkah sedapnya mangga ini dimakan bersama pencicah sambil santai tengok tv. Kemudian saya teringat kampung halaman sendiri, terbayang-bayang pokok buah-buahan yang ditanam arwah bapa di belakang rumah, sehingga hari ini kami masih dapat menikmati hasil buah-buahan tanamannya.

Selesai sidai baju saya teruskan kerja-kerja rumah yang lain, masak, makan, solat. Beberapa jam kemudian, tiba-tiba kedengaran salam di pintu rumah, rupa-rupanya jiran hantar buah mangga. Apa lagi, rezeki jangan ditolak, seperti pucuk dicita, ulam mendatang.

@tembikai@
Plan asal saya dan suami hendak ke pasaraya beli sedikit barang keperluan. Sebelum itu saya dah rancang nak beli tembikai, tiba-tiba teringin sangat nak makan tembikai. Entah sebab apa, saya sudah lupa, plan kami tak jadi kerana kami perlu bergegas ke tempat lain, kemudian kami singgah di rumah sepupu suami sekadar bertanya khabar, tambahan pula sudah lama tak jumpa. Nak tahu apa jadi lepas tu? Tuan rumah hidangkan kami buah tembikai, banyak pula tu dan manis buahnya. Alhamdulillah kenyang dibuatnya. Tak jadi beli di pasaraya rupanya rezeki makan tembikai sebagai tetamu.

@Gunung Kinabalu@
Cuti Raya Puasa tahun ini… kami suami isteri beraya di Sandakan, kemudian beraya di Kota Kinabalu, setelah itu ambik flight Kota Kinabalu – Kuala Lumpur. Saya berharap supaya dapat ‘selfie’ dengan Gunung Kinabalu, dalam bas pun jadilah. Sewaktu beli tiket bas Sandakan – Kota Kinabalu… awal-awal lagi saya dah ‘cop’ tempat duduk tepi tingkap. 
Kan tingkap bas ekspress tu luas, sampai tempat perjalanan menghampiri Gunung Kinabalu, benda biasa kita dapat melihat Gunung Kinabalu dari jarak dekat. Senang nak ‘selfie’. Dahulu bas akan berhenti rehat dekat restoran di Ranau, senang bergambar berlatarbelakangkan Gunung Kinabalu, tapi bas yang kami naik ini perhentian rehatnya di tempat lain yang tiada latar pemandangan Gunung Kinabalu.

Semakin menghampiri daerah Ranau Kundasang, hujan turun dengan lebat. Aduh, saya dah sedih dah. Huhuhu…Gunung Kinabalu agak kabur di penglihatan, asbab cuaca kurang baik, bas juga bergerak perlahan dan berhati-hati kerana jalan licin. Ditakdirkan bas rosak di pertengahan jalan. Kami terpaksa berhenti menunggu bas ganti. Kami berhenti di mana? Di Kundasang tempat yang ada jual aneka sayur, buah-buahan, bunga serta hasil tempatan yang lain seperti beras kampung, souvenier, makanan ringan.  ‘Berhadapan’ Gunung Kinabalu. Hujan lebat tadi beransur reda, cuaca mendung  berubah semakin baik, semakin cerah. Hampir 3 jam kami berhenti di sini.

Dan… syukur Alhamdulillah impian saya bergambar berlatarbelakangkan Gunung Kinabalu tercapai! Siapa sangka di sebalik kejadian bas rosak akhirnya kita dapat bergambar sepuas-puasnya, impian jadi  nyata beb! Siap rakam video lagi untuk kenangan. Alangkan kita bergerak sendiri berkereta dari Sandakan menuju Kota Kinabalu pun, tidak semestinya kita dapat bergambar berlatarkan Gunung Kinabalu…kadang tu cuaca cerah tapi Gunung Kinabalu ‘malu-malu’ sedang elok ditutup awan. Saya melihat bas persiaran yang banyak parkir di situ sambil berfikir, mereka tourist yang pastinya membayar lebih banyak berbanding saya yang sekadar menaiki bas ekspress ini mengejar flight di KK sambil beraya di sana. Kemudian terkandas di sini kerana bas rosak. Siapalah kita untuk menduga masa hadapan.

@universiti, anak dan cucu@
Semasa saya remaja sekitar tahun 90-an menghampiri tahun 2000, oleh kerana keluarga saya miskin, adik-beradik ramai…impian saya tak banyak, ketika itu acuan pemikiran saya terbentuk oleh persekitaran kecil, bukannya ada media social seperti sekarang. Habis sekolah, jadi guru, berkahwin – ini pemikiran keluarga saya yang diterap dalam pemikiran anak-anak ketika itu. Cita-cita selepas sekolah yang sering kedengaran selain guru, polis, jururawat atau doktor. Tengok TV setakat TV 1, TV 2 dan TV 3. Sedikit maklumat dari cikgu sekolah yang berasal dari Semenanjung Malaysia dan buku-buku di perpustakaan sekolah dan awam.

Cita-cita saya yang paling tinggi ingin menjadi optometris sekiranya saya berjaya memasuki matrikulasi (sekarang biasa disebut asasi), tapi saya tak mengharap sangat ketika itu sebab sedar diri datang dari keluarga miskin.

Memang tak tercapai pun, tak dapat masuk matrikulasi, saya sambung belajar di tingkatan enam selama dua tahun. Selesai STPM, ketika rakan lain sibuk-sibuk mengurus borang masuk UPU dan pinjaman PTPTN, saya buat dek, buat tak tahu jer… sebabnya saya masih berpendapat saya ini miskin. Tak ada duit susah nak sambung belajar. Maka saya memasang impian supaya saya dapat kahwin awal seawal umur 20 tahun. Agak lucu dikenang kembali. Impian kahwin awal? Sambil berharap ada yang akan naik meminang, supaya saya dapat anak awal, anak itu pula cepat besar dan cepat kahwin… saya target sebelum umur 40 tahun atau awal 40-an saya dah ada cucu. Tu dia…impian zaman remaja dulu. Padahal calon suami pun tiada, atau senang sebut boyfriend/pak we pun tak dak.

Borang masuk U atau kita sebut borang UPU ‘datang sendiri’ ke rumah. Bapa kepada seorang rakan sekampung saya dengan rela hati membeli borang untuk semua anak-anak kampung yang baru lepas ambik result STPM. Saya ikut-ikutan saja. Isi borang UPU, hantar borang dan urus PTPTN. Rezeki saya dapat masuk Universiti Malaya (UM). Semua urusan menjadi mudah, Alhamdulillah. Malah tambang flight dan belanja saya ke UM juga menggunakan wang PTPTN. Selain sedikit sumbangan dari politician.

Anak kepada bapa yang membelikan kami borang UPU itu tidak dapat memasuki universiti. Beberapa tahun juga rakan saya itu mencuba permohonan masuk universiti tapi bukan rezekinya di situ. Dan dia kahwin awal berbanding kami yang meneruskan pengajian di universiti.

Setelah jejak kaki di UM… sesekali saya teringat impian zaman kanak-kanak saya yang sering melihat burung terbang di langit itu. Pemikiran kanak-kanak saya pada masa itu sering bertanya ke mana burung-burung ini terbang? Dunia ini sangat luas tapi saya tidak tahu seluas manakah ‘dunia’ itu dan apa isinya, apa yang ada di luar sana.

Tentang anak dan cucu, saya berkahwin agak lewat (mengikut pandangan orang tua di kampung, kan kalau orang kampung biasanya kahwin awal) ketika umur 28 tahun. Setelah 8 tahun duduk di Kuala Lumpur.

Sehingga saat ini ketika saya menulis cerita ini… saya dan suami yang dah berkahwin selama 10 tahun, kami belum ada rezeki anak lagi. Anak dan cucu yang saya impikan semasa zaman remaja tu… menjadi ‘nyata’ cuma dalam bentuk yang lain. Suami saya anak bungsu dari 8 beradik. Beza usia saya dan suami, suami tua 8 tahun berbanding saya. Suami saya generasi 70-an. Dan saya generasi 80-an.

Kakak dan abang suami saya, semuanya kahwin awal seawal umur belasan tahun. Dan dapat anak awal. Umur saya belum sampai 40 tapi saya dan suami punya anak buah dan cucu saudara yang sentiasa bertambah tahun demi tahun. Nampak tak? Faham tak maksud saya tu? Keluarga sebelah saya pun begitu juga. Kami sama-sama berasal dari keluarga besar/big family.

Macam yang saya cakap di perenggan awal-awal tadi, masing-masing kita mengalami situasi ‘impian jadi nyata’, cuma dalam bentuk berlainan cerita.

Katakan kita nak beli handbag jenama MONIA tapi duit tak berapa nak ada. Pilihan lain beli handbag MONIA yang tiruan, beli dekat pasar malam atau online, ‘impian jadi nyata’ lah tu. Tercapai juga hasrat menayang jenama MONIA  walaupun bukan yang original. Ibaratnya gitulah.

Apa lagi ya? Impian di masa hadapan. Ada dan sentiasa refresh. Sebab ianya melibatkan masa hadapan, biarlah kekal terbuku di fikiran buat masa sekarang, nanti anytime kalau ada yang dah tercapai menjadi nyata atau ‘nyata’ kita sambung tulis lagi (senyum). Semoga semua urusan kita dipermudahkan, Aamiin…


love,
monalizahrais
Klang, Selangor
29 Oktober 2018
Isnin

Saturday, October 27, 2018

CERITA-CERITA FACEBOOK EDISI SYAKWASANGKA

Assalamualaikum…


Awal Oktober, 1 Oktober 2018 kita di Klang dikejutkan dengan kejadian ribut, hujan lebat. Berlaku pada waktu petang, ada banyak pokok besar tumbang, saya melihat sendiri pasca ribut keadaan pokok besar yang tumbang itu ibaratnya seperti pokok itu dicabut sekali dengan akarnya, jika setakat dahan pokok yang patah itu biasa dilihat tapi tercabut sekali dengan akar…pokok besar pula tu, ianya semacam seram juga dilihat ya. Kebetulan saya berada di rumah ketika ribut melanda, air longkang di belakang rumah saya naik, hampir-hampir memasuki ruang dapur. Pernah terjadi banjir paras paha di rumah kami ini pada awal-awal tahun kami berpindah masuk ke sini. Yang penting cuaca di hati kita tetap cerah, ceria (senyum).

Ok next, kita fokus ke tajuk – Cerita-cerita dari facebook (Edisi syak wasangka). Setelah kita menjadi warganegara Facebook, sudah tentu kita akan membaca bermacam-macam cerita yang limpas di ruangan news feed. Masing-masing ada pendapat sendiri. Warna-warni perasaan. Silih berganti emosi marah, lucu, sedih, dendam, sentap dan semua jenis emosi yang kita sama-sama tahu.

A (bukan nama sebenar) tiba-tiba menulis status berbaur marah, limpas di news feed. Katanya baru sekali dia upload gambar beruniform, tiba-tiba ada rakan menegur dia jangan menyamar pekerjaan orang lain. Dah dia memang kerja itu, tiba-tiba ada rakan fb yang syak wasangka dia menyamar. Padanlah marah. Alahai ini macam pun ada kah? Kalau ya pun tak tahu kawan tu kerja apa sebenarnya, lebih baik tanya dulu jangan terus jatuh hukum kawan tu menyamar. Kemudian di ruangan komen ada yang mencadangkan supaya dia yang kena tuduh menyamar itu mendedahkan pekerjaannya di fb supaya orang lain tak salah faham, balas orang kena tuduh tu… dia sebenarnya ‘low profile’ dia tidak suka mendedahkan pekerjaannya di fb.

Selama ini pun saya sendiri menyangka dia seorang peniaga atau bekerja sendiri sebab gambar yang sering diupload di fbnya berkaitan hobi bermotor besar dan sedikit cerita isteri dan anak. Itu saja. Selama saya join fb bermula tahun 2010, saya tidak pernah kisah pun apa pekerjaan rakan-rakan fb saya, mungkin sebab saya kalau dah online… sibuk dengan hal sendiri. Membaca ruangan news feed pun… sekadar membaca seumpama angin lalu lalang di sekitar kita.

Next, pada satu hari yang berbahagia, saya upload gambar sotong masak kari, pertama kali saya masak sotong sebegitu, ilham saya dapat setelah makan sotong masak kari dekat kedai mamak. Tiba-tiba ada seorang rakan fb menulis di ruangan komen, inti komen menyuruh saya upload gambar masakan yang saya masak sendiri, bukan gambar makanan yang dibeli di kedai! Saya tergamam seketika. Rakan saya itu tidak percaya saya mampu/boleh memasak sebegitu. Mujurlah sebelum itu saya dah upload gambar tu dekat Instagram sekali dengan resepinya. Saya menyuruh rakan saya tu pergi ke Instagram saya untuk melihat sendiri proses dan resepi penyediaan masakan sotong masak kari yang didakwanya saya beli dari kedai itu. Tak tahu saya nak rasa apa masa tu, nak marah atau nak gelak pun ya. Terkejut, sudah tentu terkejut! Kemudian dia terus senyap setelah saya menyuruh dia melihat sendiri Instagram saya.

Bertahun-tahun sudah berlalu… sekitar tahun 2010-2011 ketika arwah bapa saya sedang sakit kanser keluar masuk hospital, saya berulang alik KL – Sandakan - KL melihat dan menjaga arwah bapa saya. Ada ketikanya sampai 3 bulan saya di Sabah, berjauhan dengan suami. Pada masa itu juga…telefon saya kurang pintar belum ada aplikasi facebook, saya hanya ON fb di cyber cafĂ© dalam sejam dua…dalam sebulan sekali atau dua kali saja saya online. Kesempatan online itu, saya ON fb dan sebab saya berjauhan dengan suami, setiap kali online saya akan share lagu-lagu leleh lentok, jiwang, lagu-lagu cinta. Kemudian setiap kali suami call saya, saya akan maklumkan dia bila-bila masa dia online, lagu jiwang lentok leleh itu saya sengaja post khusus untuk suami.  Lagipun kami baru melalui fasa awal perkahwinan lebih kurang baru 3 tahun berkahwin.

Rupa-rupanya ada seorang rakan fb tersalah faham post saya. Dia menyangka saya ada kekasih gelap disebabkan post lagu-lagu cinta tu. Dimesejnya saya kalau ada apa-apa masalah boleh kongsi dengan dia (rakan wanita), jangan malu-malu, dia sedia membantu katanya. Saya jadi hairan, saya tanya kenapa dia cakap macam tu? Dia menjelaskan tentang post lagu-lagu cinta tu, dia syak saya ada masalah rumah tangga. Membaca penjelasan dia, giliran saya menerangkan cerita sebenar. Selepas itu saya stop share lagu-lagu cinta di fb. Kita tidak tahu apa sebenarnya ada dalam fikiran orang lain, yang jenis bertanya mohon penjelasan kalau rasa ragu-ragu… ok lagi, tapi kalau jenis mengadu domba suka sangat menyebar cerita ikut sedap mulut dia, yang ini jenis bahaya, mohon dijauhkan.

A dan B yang gaduh tapi C yang tidak ada kena mengena yang terasa. Ibaratnya begini, aku yang masak, kau yang panas! Pernah dengar ayat itu kan. C tak ada kaitan, tak terlibat pun dengan gaduh-gaduh A dan B, dah kenapa memberatkan fikiran menyangka yang bukan-bukan? Kalau sekadar menjadi saksi gaduh A dan B di fb, terfikir macam-macam tapi kekal berlegar di ruang fikir tanpa ditulis di fb, ok lagi. Tapi kalau syak wasangka tu dah tertulis di fb… jadi lain kejadiannya. Sekarang percakapan kita menjadi lebih bernyawa sebab kita menulis perasaan di media social, dan kekal di situ selagi tidak di delete. Itupun kalau sempat delete… dibuatnya ada yang screenshot… alahai faham-faham sendiri. Zaman sekarang screenshot sejenis ‘senjata moden’ yang cukup bahaya, jika disalahgunakan boleh memudaratkan orang lain. Lebih tajam dari pisau dan lebih laju dari peluru.

Ada satu group saya pernah join tapi group ni dah bubar lama… sekadar teringat saja. Ingatan untuk diri saya sendiri bahawa pemikiran orang lain ada waktunya memang di luar jangkaan, kita tak ada apa-apa maksud tersirat, tapi siapa sangka ada yang terlebih sensitif, tersentap.

Ada satu ketika terjadi satu bencana alam di satu tempat. Bencana apa dan di mana tempat tu… tak perlulah saya sebutkan di mana, sensitif. Kalau tempat lain terjadi bencana dia bersetuju itu peringatan dari Allah tapi kalau tempat dia kena bencana dikatanya bencana alam, hmmm… Dalam group ini ada ahli yang share gambar bencana. Kemudian saya dan rakan-rakan respon, kami sepakat mendoakan yang terbaik untuk mereka dan semoga urusan mereka yang terlibat dalam bencana itu dipermudahkan. Dan saya pun respon, mungkin ini juga peringatan untuk kita semua atau sebagai pembersihan atas dosa-dosa yang kita lakukan sama ada dosa besar atau dosa kecil. Tiba-tiba Y (bukan nama sebenar) marah dengan saya. Katanya saya tak patut cakap begitu di saat orang ditimpa musibah. Stop judging katanya, berhenti menghukum orang lain yang sedang kesusahan. (Padahal dalam group siapa yang buka cerita terlebih dahulu? Nak gelak pun ya)



Bila masa pula saya menghukum…  sebelum itu di fb bertimbun-timbun video dari alim ulama, daei, ustaz ustazah, penceramah agama mengingatkan supaya bertaubat, bermuhasabah diri setiap kali terjadi bencana alam. Ada terlalu banyak peringatan dengan dalil dan bukti sah dari hadis dan ayat-ayat Al- Quran. Saya jelaskan dekat dia, saya tiada tujuan menghukum sekadar peringatan kita bersama, saya hanya mengulang inti pati peringatan yang disampaikan oleh alim ulama kita. Selepas itu disambungnya lagi di fb, dia naik status tentang jangan ‘menghukum orang lain ketika dalam kesusahan’. Biarkan sajalah. Biarkan si Luncai terjun tenggelam dengan labu-labunya. Kita teruskan kehidupan kita seperti biasa.

Saya pernah melihat di fb ada seorang alim agama memuat naik ayat-ayat Al- Quran dan hadis sahih tentang peringatan supaya bertaubat, meninggalkan dosa, maksiat yang dilakukan selepas satu bencana alam terjadi di XYZ. Di ruangan komen saya membaca ada yang marah-marah dengan ustaz tersebut…memang marah sungguh. Pelik bukan? Ustaz tu bukan bercakap mengikut pendapat dia sendiri tapi beserta bukti yang sah dan kukuh. Sedangkan ustaz itu sendiri turun padang membantu mangsa-mangsa bencana alam.

Kisah lain, ada seorang personaliti T yang terkenal (bukan nama sebenar) muat naik gambar di fbnya, dia bergambar dengan seorang ahli politik yang juga terkenal. Personaliti ini tidak pernah menyatakan side mana dia sokong parti politik di fbnya, sebelum ini saya pernah ternampak di news feed dia pernah bergambar dengan politician yang berlainan parti. Di ruangan komen ada yang ‘menyerang’ T mengatakan atau lebih tepat menuduh T datang ke majlis tersebut bertujuan untuk mengampu politician. T membalas (saya percaya T menaip sambil tersenyum) dia datang ke situ sebab dijemput untuk membuat persembahan, dia sekadar memenuhi jemputan yang dihantar dari pihak politician tersebut, sama macam politician yang lain. Tiba-tiba saya teringat ada ada seorang baker di fb, dia buat kek bertemakan parti PAS, UMNO, PKR. Kemudian ada yang bertanya baker itu penyokong parti yang mana satu. Baker menjawab hal itu biarlah rahsia kerana undi juga rahsia, dia sekadar mengikut permintaan customer tak kira parti apa pun. Bijak tak baker tu? Sudah tentu dia kena jaga bisnesnya bukan? Jangan sampai tersalah cakap dan mengundang syak wasangka.

Next, ini kisah sambal belacan. Ini juga kisah yang melencong dari fb, maksudnya terjadi di alam nyata. Sebelum itu, perasan tak kadang-kadang di fb ada yang sesudah posting satu status, di hujung ayat itu diletakkan caption ayat-ayat back up/reversed bertujuan supaya tidak dikecam. Contoh U (bukan nama sebenar) upload gambar masakan kemudian letak caption, ‘masak biasa-biasa je, bukan pro’ dan disudahi dengan hashtag #jangankecamsaya. Atau begini – ‘tak suka abaikan je, scroll laju-laju, unfriend or blocked, it’s ok’. Kenapa jadi begitu? Mungkin sebab ‘persekitaran’ kita di fb yang terlalu toksik sikit-sikit kecam, sikit-sikit kecam.

Ok, berbalik kepada cerita sambal belacan. Saya pergi ke majlis X (bukan nama sebenar). Makan minum yang dihidangkan sedap-sedap belaka. Yang paling menarik perhatian saya… sambal belacan. Saya rasa sedap sangat sambal belacan dan saya teringin nak tahu siapa yang buat sambal belacan itu. Saya pun bertanya dengan salah seorang ahli keluarga X. Saya baru bertanya siapa yang buat, yang ditanya itu memandang saya dengan mimik muka yang… entahlah tapi dia semacam marah pun ya, sambil membalas dengan pertanyaan teruk sangatkah rasa sambal belacan tu, tak sedap kah dan ayat-ayat lain yang segelas dengannya. Menyedari salah faham itu saya cepat-cepat menjelaskan saya sebenarnya nak minta resepi belacan, bukan nak komplen. Spontan riak mukanya cerah kembali dan nada suaranya menjadi lembut. Saya tertanya-tanya sendiri, sambil mendengar resepi sambal belacan tu di sudut lain fikiran saya, ligat memikirkan adakah saya tersalah cakap? Atau tersalah nada bercakap? Entahlah.

Kebiasaannya status fb yang kita selalu update itu sejenis cerita yang bukan cerita penuh, sudah tentu mudah menerbitkan rasa prasangka di pihak pembaca. Terserah tujuan kita join media social, adakah mencari kebaikan lebih banyak berbanding melihat yang buruk-buruk saja. Tekan keyboard dan tanya hati kita sendiri.



love,
monalizahrais
Klang, Selangor
27 Oktober 2018
Sabtu




  

Saturday, September 1, 2018

HELAH DI MUKA BUKU


Assalamualaikum…


Awal pagi lagi dah hujan, sejuk. Berhenti hujan lebih kurang jam 9 pagi. Kemudian panas menyengat sehingga sekarang. Seperti hari-hari sebelumnya, hujan awal pagi diikuti panas sehingga penghujung hari siang. Yang penting cuaca di hati kita stabil, kalaupun ada waktunya mendung atau hujan sesekali, asas perasaan itu mesti cerah (amboi ayat)
Ok, tajuk Helah di Muka Buku. Atau senang faham ayat-ayat helah di facebook. Selama 8 tahun menjadi warganegara Facebook… tanpa sedar kita menjadi saksi kepada banyak peristiwa bertulis/bergambar/video rakan-rakan fb. Bukannya niat kita menyibuk hal ‘rumah’ rakan-rakan fb… maksud saya news feed yang terhidang di hadapan kita ada yang seperti episod drama yang bersambung-sambung. Dalam diri masing-masing ada elemen drama.


Semakin banyak kita menulis, semakin terserlah sisi baik buruk diri kita. Pernah saya mengikuti kuliah berkaitan tanda-tanda kiamat, di akhir zaman akan terjadi banyak aktiviti penulisan. Tidak semestinya dalam bentuk buku…yang terdekat, platform Facebook, Whatsapp, Instagram dan  yang sewaktu dengannya. Semua benda kita nak tulis cerita kat orang lain. Ada banyak urusan menggunakan tulisan. Dan sekarang kita sama-sama tahu… sampai tahap tak larat baca melayan tulisan tanpa sempadan di fb.


Sekarang kita ‘U turn’ tajuk utama ~ helah di mukabuku. Cerita pertama… salah satu group komuniti di fb yang saya join…ada ahli group upload sekeping gambar tanpa dialog…sebelum pilihanraya PRU14 yang sudah. ‘Menceritakan’ seorang YB (Yang Berhormat) sedang menghulurkan bantuan kepada orang miskin. Jadi kami ahli group pun berduyun-duyun menulis di ruangan komen. Secara keseluruhannya…komen-komen kami jenis positif, tidak ada unsur maki hamun atau fanatik parti. Semua positif bersetuju dengan gambar tersebut.


Sebab kita dah tulis komen…setiap kali ada komen baru, automatik notification fb kita merah. Sambil saya membaca news feed yang lalu lalang di fb…notification merah semakin bertambah… kemudian saya bertandang semula di group komuniti, nak tahu sangat apa yang meriah ni... rupa-rupanya tuan tanah yang post gambar sekeping tadi… dia dah tambah beberapa keping gambar berbaur provokasi dan semacam ayat-ayat fitnah, selepas beberapa minit dia upload gambar yang pertama. Maknanya dia ‘add picture’. Komen-komen juga semakin panas, hangat dan membakar jiwa… sudah ada yang maki hamun bergaduh di ruangan komen.


Saya sound direct jer… tuan tanah tak patut buat begitu, seolah-olah perangkap kepada ahli group yang komen positif awal-awal tadi, saya tanya apa helah dan tujuan dia buat begitu? Kalau ya pun hendak berpolitik… politiklah secara matang, hujah dengan fakta bukan fitnah. Selain saya… ada beberapa ahli group yang menyedari helah tuan tanah tadi… juga tidak bersetuju dan ingin leave group.


Cybertrooper tuan-tuan dan puan-puan, saya klik profile dia, hanya sekeping gambar bangunan nampak sangat akaun fake. Next, dia siap tekan emoji ‘haha’ ~ gelak di komen saya. Beberapa minit kemudian, dia request friend fb saya. Accept tak? Sorry naik lorry ya! Kenapa saya kena accept orang sebegitu? Fake akaun pula tu? Apa niat? Kemudian ada beberapa friend request menyusul. Semuanya fake akaun, saya syak geng dia. Akhirnya saya terpaksa block kerana semakin ramai pula friend request – semuanya fake akaun…pergh!!!!serrremmmm…


Cerita kedua ~ saya tulis status throwback/campak balik/flashback kisah zaman remaja saya selalu menunggu kenderaan balik kampung di satu tempat. Saya bercerita tentang angan-angan pada masa itu kalaulah rumah saya di situ kan senang…tak perlu menunggu berjam-jam lamanya, balik sekolah terus menapak ke rumah. Angan-angan itu menjadi kenyataan beberapa tahun sudah, ada perumahan baharu siap dibina khusus untuk anak-anak peneroka (kami lah tu). Saya sendiri turun naik ke Majlis Perbandaran mengurus rumah kami. Jadi mana helahnya? Kemudian ada friendlist datang berkunjung ke post fb saya… cuma komennya berbaur politik, dia bercerita tentang ragam orang politik, rasa tidak puas hati itu ini begitu begini…saya pun layankan saja macam biasa, sebab apa yang dia cakap tu ada betulnya…


Selesai berbual…jam demi jam berlalu…tiba-tiba saya rasa tak sedap hati, saya scroll semula fb saya. Dia yang rancak komen post status saya tadi tu…tiba-tiba delete semua komennya, tinggal komen saya. Membawa maksud kalau orang lain baca post saya sekali baca ruangan komen… seakan-akan saya yang tidak berpuas hati, banyak komplen tentang itu ini begitu begini…tanpa komennya akan menampakkan seolah-olah saya yang banyak songeh merungut macam-macam. Akhirnya saya terpaksa delete post, hanya kerana komen kontroversi walhal post saya langsung tidak bermotif politik. Apa boleh buat kan, manusia macam-macam pe’el.


Cerita ketiga ~ kalau di Instagram ada istilah Instafamous, di fb juga ada banyak orang sebegitu…tak tahu pula apa istilahnya kalau terkenal di fb. Ada banyak follower, apa saja yang ditulis mendapat perhatian, perbalahan, polemik, ribut minda di ruangan komen. Tidak semestinya kita sebagai follower kenal siapa pemilik akaun yang famous amous anonymous itu. Kadang-kadang follower tak kisah sangat siapa di sebalik tabir akaun fb, yang utama status post mesti 'hot and spicy, segar dari ladang'.


Ya, dan saya ada follow seseorang. Kita namakan dia samaran Encik X. Follower ratusan ribu riban…status postnya sentiasa banyak like, komen dan share. saya follow dia lebih kurang dalam 3 tahun, kemudian unfollow sebab dari sudut pandangan saya… Encik X sudah berubah, kebanyakan statusnya bersifat perangkap. Ada kepentingan sendiri.


Ceritanya begini ~ Encik X penjual online satu produk makanan kering. Di samping itu Encik X selalu up status isu-isu viral ~ menyatakan pendapatnya dari sudut pandangannya. Benda biasa, terkenal atau sendu…isu-isu viral di fb menjadi pemangkin menerbitkan idea masing-masing mesti nak tulis sesuatu… sama ada sarcasm atau tidak, sekadar melayan arus viral.


Al kisah pada satu hari, Encik X upload sekeping gambar diiringi ayat-ayat sedih…katanya beginilah nasib peniaga produk makanan kering sepertinya…mengharap sepenuhnya cuaca panas baru dapat jemur produk, kalau hujan hanya mampu berserah. Di ruangan komen ramai followernya yang mendoakan Encik X supaya tabah, sabar dan yang segaris dengannya. Dalam banyak-banyak komen, ada seorang follower menyatakan kemusykilan melihat gambar yang di muat naik itu.
Gambar yang Encik X tunjuk  tidak tally dengan caption, sebab produk makanan kering itu disusun di rak bertingkat khas untuk mengeringkan produk makanan di dalam ketuhar besar, maksudnya tidak ada masalah cuaca dalam proses pengeringan. 


Dia tanya lagi, adakah gambar itu milik Encik X atau sekadar hiasan. Encik X mengakui gambar itu miliknya dan dia juga mengaku mengeringkan produk makanannya guna ketuhar khas kalau cuaca hujan. Nampak tak helahnya? Atau pinjam sekejap ayat-ayat fb ‘nampak tak permainannya?’,  ‘Acah-acah up status kesian rupanya sengaja meraih perhatian’, ‘Batak like, komen, share’.


Kemudian follower tanya, kenapa tak cakap awal-awal Encik X ada rak dan ketuhar khas itu? Kenapa buat caption ala-ala sedih? Jawab Encik X dia sengaja menguji sejauh mana kepekaan followernya. Selepas itu ada banyak lagi status jenis ‘menguji’ followernya, yang bagi pendapat saya itu bukan menguji, tapi lebih kepada helahnya saja untuk menunjuk dia lebih ‘cerdik’ berbanding followernya. Kerana ada beberapa follower yang apabila tidak sebulu dengannya di dalam memberi pendapat, Encik X akan twist cerita seolah-olah dia yang betul, orang lain salah dan ada masanya dia berlagak ‘play victim’ padahal sudah terang lagi bersuluh Encik X salah. 

Akhirnya saya unfollow Encik X kerana saya berpendapat dia sudah berubah…banyak berubah berbanding pada mula-mula saya follow dia. Button Unfollow di fb itu bebas digunapakai sesiapapun…tak setuju tekan saja.


Cerita keempat ~ dalam satu group masakan yang agak terkenal, saya join group ini sebab ada banyak pilihan menu yang kita boleh cuba masak sendiri. Ahli group dapat berkongsi masakan dan bebas nak letak resepi atau tidak. Terpulang. Al kisah ada seorang ahli muat naik gambar masakan sambil letak caption, dia suka masak masakan itu, kemudian bertanya ada ahli group yang lain tak yang satu geng dengannya. Caption yang ditulis ok, sedap didengar dan kira meriah juga ruangan komen.


Tiba-tiba ada ahli group komen menegur post tuan tanah, gambar itu miliknya, bukan tuan tanah punya. Pemilik asal gambar itu kemudian upload gambar penuh untuk membuktikan gambarnya dicuri tanpa kebenaran, dia tak kisah kalau tuan tanah nak pinjam gambarnya cuma dia berharap disertakan kredit asal gambar. Apa jadi lepas tu?


‘Pencuri’ gambar cuba mengalihkan cerita dengan bersungguh-sungguh mengatakan dia memang penggemar masakan itu, dia masak sendiri bukan dia saja-saja buat cerita atau sekadar meraih perhatian. Alalala…isu utama kredit asal gambar bukannya orang cakap dia berbohong. Ahli yang lain menyokong pemilik asal gambar masakan tersebut sambil mendesak ‘pencuri’ gambar tunjuk bukti yang diambilnya sendiri beserta resepi masakan. Kemudian ‘pencuri’ itu upload gambar yang lain mengatakan itu gambar miliknya beserta resepi yang sering digunakannya. 


Tentang kredit kepada gambar asal, si ‘pencuri’ gambar langsung tak letak kredit walaupun dah ditegur… dia terus saja bercerita tentang masakan kegemarannya itu. Sudah terang bersuluh silau mata kesalahan mencuri pakai gambar orang lain pun tetap tidak mengaku.
Tak baik macam tu kak, lembu punya susu, sapi dapat nama. Hasil penat lelah orang lain yang memasak, tapi senang-senang jer awak pakai gambar dia tanpa kebenaran, tiada kredit dari mana dapat gambar. Usaha sendiri lebih baik, orang tak marah.


Untuk diri saya terlebih dahulu, helah-helah di fb ini kita sama-sama ambil sebagai pengajaran. Kita jangan jadi begitu. Masing-masing kita punya akaun fb, kita memang bebas berinteraksi dengan rakan-rakan fb yang lain… tapi jangan ambil kesempatan sekiranya kita ada sedikit kelebihan manipulasi orang lain. Tapi kalau nak sangat berhelah, nak tunjuk kebolehan buat ayat-ayat perangkap… boleh, jadilah penulis genre aksi/thriller. Penulis buku bercorak penyiasatan ke…baru betul-betul thrill! Tak gitu?


love,
monalizahrais
Selangor
1 September 2018
Sabtu